Rabu, 16 Februari 2011

Obyek -Obyek Visual Basic

Pengenalan Visual Basic

Basic adalah salah suatu developement tools untuk membangun aplikasi dalam lingkungan Windows. Dalam pengembangan aplikasi, Visual Basic menggunakan pendekatan Visual untuk merancang user interface dalam bentuk form, sedangkan untuk kodingnya menggunakan dialek bahasa Basic yang cenderung mudah dipelajari. Visual Basic telah menjadi tools yang terkenal bagi para pemula maupun para developer. Visual Basic adalah bahasa pemrograman berbasis Microsoft Windows yang merupakan Object Oriented Programming (OOP), yaitu pemrograman berorientasi objek, Visual Basic menyediakan objek-objek yang sangat kuat, berguna dan mudah.

Dalam lingkungan Windows, User-interface sangat memegang peranan penting, karena dalam pemakaian aplikasi yang kita buat, pemakai senantiasa berinteraksi dengan User-interface tanpa menyadari bahwa dibelakangnya berjalan instruksi-instruksi program yang mendukung tampilan dan proses yang dilakukan.

Pada pemrograman Visual, pengembangan aplikasi dimulai dengan pembentukkan user interface, kemudian mengatur properti dari objek-objek yang digunakan dalam user interface, dan baru dilakukan penulisan kode program untuk menangani kejadian-kejadian (event). Tahap pengembangan aplikasi demikian dikenal dengan istilah pengembangan aplikasi dengan pendekatan Bottom Up.

Ada beberapa hal yang harus dipahami dalam mempelajari Visual Basic :

Objek

Sering disebut entity adalah sesuatu yang bisa dibedakan dengan lainnya. Pada dasarnya seluruh benda didunia ini bisa dikatakan sebagai objek, contoh : mobil, komputer, radio, dan lain-lain.

Dalam Visual Basic objek-objek yang dimaksud disebut kontrol. Jenis-jenis kontrol antara lain ; Label, Text Box, Combo Box, List Box, dan masih banyak lagi.


Properti

Sering disebut atribut, adalah ciri-ciri yang menggambarkan uatu objek. Misalnya disebut objek mobil jika mempunyai ban, spion, rem, dan lain-lain.

Event

Suatu kejadian yang menimpa objek. Bagaimana jika mobil didorong, ditabrak, dicat, dan sebagainya.

Metode

Kemampuan yang dimiliki oleh suatu objek. Contohnya jika mobil berbelok, mundur, maju.

Lingkungan Kerja Visual Basic

Project adalah sekumpulan modul/program aplikasi itu sendiri, projek disimpan dalam file berextension .VBP biasanya berisi form-form.

Ada tiga icon dalam projek

þ View Code : tampilkan jendela editor program

þ View Object : tampilkan bentuk formulir

þ Togle Folder : tampilkan folder tempat penyimpanan file

Form adalah objek yang dipakai untuk tempat bekerja program aplikasi. Di dalamnya tempat diletakan objek-objek lainnya. Di dalam form ada grid (garis titik-titik yang berguana untuk pengaturan letak).

Toolbox kotak alat berisi icon-icon atau komponen untuk memasukan objek tertentu kedalam form.

Tambah komponen : klik kanan pada toolbox -> komponen atau add tab

Propertis adalah untuk menentukan setting suatu objek, menentukan cara kerja dari objek saat program dijalankan misal warna, hurup dan lain-lain.

Kode program adalah serangkaian tulisan perintah yang akan dilaksanakan jika suatu objek dijalankan

Konstanta dan Variabel

Variabel adalah suatu tempat untuk menampung data yang nilainya selalu berubah. Sedangkan konstanta adalah suatu tempat untuk menampung data yang nilainya selalu tetap dan tidak pernah berubah.

Aturan Penamaan Konstanta & Variabel

o Harus diawali huruf.

o Boleh terdiri dari huruf, angka, dan garis bawah.

o Maksimal 255 karakter.

o Tidak boleh menggunakan reserved word.

Deklarasi Konstanta & Variabel

Deklarasi konstanta

Bentuk umum :

[Public | Private] Const nama_konstanta [AS tipe_konstanta] = eksplisit

Contoh :

Public Const POTONGAN = 0.05

Const NAMAPERSH = “PT ABC”

Contoh penggunaan dalam program

Const HARGA As Currency = 1000

Dim Biaya As Currency

Dim Jumlah As Integer

¼ ‘proses

Biaya = HARGA * Jumlah

¼ ‘proses

Deklarasi variabel

Bentuk umum :

Dim [AS ]

Pendeklarasian varibel ada 2 jenis :


1) Deklarasi Eksplisit

Untuk mendeklarasikan nama variabel beserta tipe datanya pada awal procedure (menempatkan alokasi nama variabel didalam memori), contohnya sebagai berikut :

Dim Nama as String

Dim Alamat as String *3 0

Dim Gaji as Long

2) Deklarasi Implisit

Untuk mendeklarasikan nama variabel beserta tipe datanya dan langsung mengisi nilai variabelnya (menempatkan alokasi nilai variabel langsung didalam memori), contohnya sebagai berikut :

Nama$ = “ Adi ”

Alamat$ = “ Kelapa Gading ”

Gaji$ = 1750000

Ruang Lingkup Konstanta & Variabel

Ruang lingkup konstanta atau variabel adalah ruang atau daerah dimana konstanta atau variabel yang dibuat dikenal (dapat dipakai) biasanya juga berhubungan dengan umur (waktu hidup) konstanta atau variabel.

Ada variabel yang dikenal diseluruh bagian program, ada yang hanya dikenal di procedure tempat variabel tersebut dibuat. Ruang lingkup paling dalam adalah lingkup procedure dengan perintah Dim, Private atau Static maka variabel tersebut mempunyai ruang lingkup procedure, contoh :

Private Sub CmdTambah_Click()

Dim Nama as String

Dim Alamat as String * 30

Static No as Integer

End Sub

Deklarasi variabel pada Visual Basic dapat dilakukan dengan Keyword berikut :

Keyword

Digunakan pada

Public

Berlaku pada level modul

Private

Berlaku pada level modul

Dim

Berlaku pada level modul dan level procedure

Static

Berlaku pada level procedure

: Operator : .

Visual Basic menyediakan operator aritmatika, komparasi dan logika, salah satu hal yang harus dipahami oleh programmer adalah tata urutan operasi dari masing-masing operator tersebut sehingga mampu membuat ekspresi yang akan menghasilkan nilai yang benar, Tabel 1-1, menunjukkan operator dan urutan operasinya dari atas kebawah.

Operator Aritmatika

Contoh :

A = 1 + 2 * 3 ‘Akan menghasilkan 7

B = (1 + 2) * 3 ‘Akan menghasilkan 9

Aritmatika

Komparasi

Logika

Pangkat (^)

Sama (=)

Not

Negatif (-)

Tidak sama (<>)

And

Kali dan Bagi (*, /)

Kurang dari (<)

Or

Pembagian bulat (\)

Lebih dari (>)

Xor

Sisa Bagi (Mod)

Kurang dari atau sama (<=)

Eqv

Tambah dan Kurang (+,-)

Lebih dari atau sama (>=)

Imp

Pengabungan String (&)

Like


Operator Penggabungan String (Like)

Salah satu operator yang menarik untuk dibahas adalah operator Like. Operator Like digunakan untuk operasi pencocokan pola pada string yang akan sangat membantu programmer.

Syntax :

result = string Like pattern

Operator

Keterangan

?

Sembarang karakter tunggal

*

Nol atau lebih karakter

#

Sembarang digit tunggal (0-9)

[charlist]

Sembarang karakter yang berada dalam charlist

[!charlist]

Sembarang karakter yg tidak berada dalam charlist

Contoh :

· MyCheck = “aBBBa” Like “a*a” ‘ Returns True.

· MyCheck = “F” Like “[A-Z]” ‘ Returns True.

· MyCheck = “F” Like “[!A-Z]” ‘ Returns False.

· MyCheck = “a2a” Like “a#a” ‘ Returns True.

· MyCheck = “aM5b” Like “a[L-P]#[!c-e]” ‘ Returns True.

· MyCheck = “BAT123khg” Like “B?T*” ‘ Returns True.

· MyCheck = “CAT123khg” Like “B?T*”

Operator Pembandingan (Relasi)

Operator ini digunakan untuk membandingkan suatu data atau ekspresi dengan data ekspresi pula dan menghasilkan nilai logika (Boolean) benar atau salah.

Operator

Keterangan

=

Sama dengan

< >

Tidak sama dengan

<

Lebih kecil

>

Lebih besar

<=

Lebih Kecil atau Sama dengan

>=

Lebih Besar atau Sama dengan

Like

Mempunyai ciri yang sama

Ls

Sama referensi objek

Operator Logika

Digunakan untuk mengekspresikan satu atau lebih data logika menghasilkan data logika baru.

Operator

Keterangan

Not

Tidak

And

Dan

Or

Atau

Xor

Exclusive Or

Eqv

Ekivalen

Imp

Implikasi


Operator Penugasan

Operator ini disimbolkan dengan tanda sama dengan ( = ) dan berfungsi untuk memasukan suatu data kedalam suatu variabel, bentuknya sbb:

<> = <>

Contoh : Bilangan = 0

Harga = 500

Banyak = 5

Jumlah = Harga * Banyak

Struktur Kendali (Branching)

Struktur kendali memungkinkan anda untuk mengatur jalannya program anda, Jika membiarkan tanpa di periksa oleh statement control-flow, suatu logika program akan berjalan dari kiri ke kanan dan dari atas kebawah. Hanya program yang sangat sederhana dapat ditulis tanpa statement control-flow.

Struktur KENDALI yang didukung oleh Visual Basic adalah sebagai berikut

If

If…Then

Gunakan suatu struktur If…Then untuk menjalankan suatu pernyataan secara kondisional. Anda dapat menggunakan syntax satu baris ataupun syntax banyak baris.

If kondisi Then pernyataan

atau

If kondisi Then
pernyataan-pernyataan
End If

Kondisi biasanya berupa suatu perbandingan, maupun ekspresi yang menghasilkan nilai numerik. Visual Basic menginterpretasikan False sebagai nol (0), dan True sebagai bukan nol.

If…Then…Else

Gunakan If…Then…Else untuk mendefinisikan beberapa blok pernyataan yang akan dijalankan salah satu berdasarkan kondisi yang memenuhi syarat

If kondisi1 Then
[blok pernyataan-1]
[ElseIf kondisi2 Then
[blok pernyataan-2]] …
[Else
[blok pernyataan-n]]

End If

Visual Basic awalnya akan mencoba kondisi1. Jika False, maka Visual Basic akan memeriksa kondisi2, dan seterusnya sampai menemukan suatu kondisi True untuk dijalankan blok pernyataannya.

Contoh :

If JlhRec > 0 Then
   Posisi = 1
Else
   Posisi = 0
End If


Select Case

Visual
Basic menyediakan struktur Select Case sebagai suatu alternatif terhadap If...Then...Else. Suatu Select Case statement memiliki kemampuan yang sama
dengan If…Then…Else…, tetapi membuat code lebih mudah dibaca.

Struktur Select Case bekerja dengan suatu percobaan tunggal yang hanya dievaluasi satu kali pada bagian atas struktur. Visual Basic then membandingkan hasil ekspresi dengan nilai pada setiap Case didalam struktur tersebut, jika ada yang sesuai, akan dijalankan blok statement yang sesuai.

Select Case ekspresi yang dicoba
[Case ekspresi1
[blok pernyataan-1]]
[Case ekspresi2
[blok pernyataan-2]]

[Case Else
[blok pernyataan-n]

End Select

Perulangan (Looping)

Struktur loop memperbolehkan anda untuk melaksanakan sekelompok baris lebih dari satu kali.

Do … Loop

Gunakan Do Loop untuk mengeksekusi suatu blok statement dengan jumlah perulangan yang tak terhingga, ada beberapa Do…Loop statement, tetapi masing-masing mengevaluasi suatu kondisi untuk menentukan apakah melanjutkan eksekusi

Berikut ini adalah statement Do Loop, yang dijalankan selama kondisi benar :

Do While condition statementsLoop

Ketika Visual menjalankan Do Loop ini, pertama kali akan di coba kondisinya, jika kondisi False (zero), akan diloncati semua statement yang mengikuti kondisi tersebut. Visual Basic akan menjalankan statement jika kondisi benar dan kembali ke Do…Loop berikutnya.

Function Faktorial (x)Dim Hasil As DoubleDim Count As LongHasil = 1count = 2Do While Count <= x Hasil = Hasil * count count = count + 1LoopFaktorial = countEnd Function

Variasi lain dari statement Do…Loop, yang menjamin minimal satu kali statement dijalankan :

Do statementsLoop While condition

Dua variasi yang analog dengan dua contoh sebelumnya adalah perulangan minimal satu kali. Dan berikut ini adalah berulang atau tidak sama sekali :

Do Until condition

statements

LoopDo

statements

Loop Until condition

Obyek-obyek Visual Basic

Perkembangan (timeline) Visual Basic

Pemrogaman Visual Basic dikenalkan pada tahun 1991 oleh Alan Cooper yang mana pada saat itu pendekatannya lebih pada menghubungkan bahasa pemrograman dengan interface (antarmuka) grafis (GUI). selanjutnya pada Nopember 1992 direlease Visual Basic Versi 2.0 dengan peningkatan pada kemudahan lingkungan pemrograman (environment) dan kecepatan proses runtime. Versi 3.0 Visual Basic kemudian direlease pada tahun 1993 dengan telah adanya dukungan terhadap koneksi database access. Visual Basic 4.0 direlease pd Agustus1995, dan yang pertama kali mendukung Program 32-BIT windows. Dan dikenalkan kemampuan untuk menulis class dalam Visual Basic. Dan pada Februari 1997, Microsoft merelease secara exlusive versi 32-BIT pada Windows dengan kemampuannya membuat user control. Selanjutnya pada pertengahan 1998 direlease versi 6.0 dengan kemampuanya untuk membuat aplikasi berbasis web.

Method dan Atribut Objek pada Visual Basic

Didalam pemrograman Visual Basic, karena berbasic Visual tidak akan terlepas dari Objek. Dimana setiap Objek yang terdapat dalam IDE (Integrated Development Environment) memiliki Method dan Atribut. Sama seperti Objek nyata dalam kehidupan kita, sebuah Kendaraan misalnya memiliki Method dan Atribut. Method dari Kendaraan dapat berupa Bergerak Maju, Mundur, belok kekanan dan kekiri, dan yang lainnya. Sedangkan Atribut dari Kendaraan misalnya berwarna merah, Merk A, Keluaran tahun sekian, jenisnya sedan dan yang lain. Apabila dilihat dari contoh diatas, Method dapat didefinisikan merupakan segala sesuatu yang dapat dilakukan atau dikerjakan oleh Objek (dalam hal ini Kendaraan), sedangkan Atribut adalah segala hal yang berhubungan dengan karakteristik Objek. Demikian juga pada IDE Visual Basic, banyak Objek-objek yang dapat kita gunakan untuk membuat sebuah program. Misalnya saja, Form, Command Button, TextBox dan yang lainya. Masing-masing Objek tadi juga memiliki Method dan Atribut. Method dari Objek Command Button yaitu melakukan Aksi/Method sesuai kode perintah (script) yang diberikan. sedangkan Atribut dari Command Button seperti Caption, Font, BackColor, Style dan lain-lain.


Gambar 1. Method dan Atribut dari Manusia


Gambar 2. Method dan Atribut dari Objek Command Button

Method/Aksi dari Objek Manusia dikendalikan oleh Otak (sebagai pemicu) terjadinya method tersebut, sedangkan pada Objek Visual Basic Method/Aksi dikendalikan oleh pengguna (user) yang menggunakan program, dengan cara melakukan sebuah event (kejadian) yang dapat memicu Objek pada VB untuk melakukan Method/Aksi yang ditentukan/dibuat pada objek tersebut. Contoh event yang dilakukan user misalnya dengan melakukan klik pada Objek Command Button, atau sewaktu Pointer Mouse melaluinya (Mouse Over) dan lain-lain.

Itulah sedikit gambaran mengenai Pemrograman Visual Basic, tulisan berikutnya kita langsung latihan membuat program sederhana menggunakan Visual Basic.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar